Loncat ke daftar isi

Gerbang Timur Yerusalem Dengan 3 Konteks Sejarah Besar

gerbang timur
Gerbang timur

Gerbang Timur Kota Tua

Gerbang Timur terletak di Tembok Timur Kota Tua Yerusalem. Gerbang Timur mengarah ke Bukit Bait Suci, dan menghadap Bukit Zaitun. Gerbang Timur dihancurkan oleh orang Romawi pada saat penghancuran kuil pada tahun 70 Masehi. Itu diyakini telah menjadi bagian dari proyek pembangunan Justinian di Yerusalem. Itu dianggap sebagai situs suci oleh tiga agama besar dunia. Setiap tahun, peziarah dari ketiga agama melakukan perjalanan ke Kota Tua untuk melihat tembok ini dan Gerbang Timurnya yang megah.

Gerbang Rahmat yang indah adalah satu-satunya gerbang di sisi timur Bukit Bait Suci. Ini adalah salah satu dari hanya dua gerbang kuno yang menawarkan pintu masuk dari sisi Timur ke Kota Tua Yerusalem. Telah secara konsisten ditembok sejak abad pertengahan memenuhi nubuat yang dicatat dalam Yehezkiel 44:1-3 di mana Tuhan mengungkapkan kepada Yehezkiel bahwa Gerbang Timur akan ditutup dan tidak akan dibuka kembali sampai Mesias kembali dalam kemuliaan.

Tanggal konstruksi aslinya kontroversial karena tidak ada penggalian arkeologi yang diizinkan di Gatehouse. Kebanyakan arkeolog percaya bahwa itu dibangun selama periode Bizantium sekitar tahun 1520, atau mungkin selama tahun-tahun awal kekhalifahan Umayyah selama abad ke-7.

Orang Kristen percaya bahwa Yesus adalah Mesias. Melalui gerbang inilah dia memasuki kota dengan keledai putih pada hari Minggu sebelum Paskah. Minggu ini dikenal sebagai Minggu Palem. Banyak orang Kristen juga percaya bahwa nubuat Yehezkiel digenapi pada hari Yesus memasuki Yerusalem. Masuknya kemenangannya adalah 483 tahun setelah keputusan ini dibuat.

Kebanyakan orang Kristen percaya bahwa ini juga melengkapi nubuatan Daniel 9:25. Ini adalah salah satu peristiwa yang mengarah pada penyaliban akhirnya. Setiap tahun, jutaan Peziarah Kristen melakukan perjalanan untuk melihat Situs Suci ini. Ini adalah Situs Ziarah utama bagi orang Kristen dari banyak denominasi. Ini adalah Situs bersejarah dan Suci utama. Itu sama misteriusnya dengan luar biasa!

Kebiasaan umum internasional di mana seorang mempelai laki-laki membawa pengantin barunya melintasi ambang pintu rumah pertama mereka mungkin berawal di sini di gerbang yang indah ini. Diperkirakan didasarkan pada beberapa simbolisme tradisional Gerbang Timur. Banyak dari simbolisme ini berasal dari  Tulisan yg diragukan pengarangnya, sekelompok buku yang tidak dipertimbangkan dalam Meriam oleh semua agama Kristen. Apokrifa ada dalam Cannon Katolik Roma dan kepercayaan Ortodoks Timur. Terlepas dari mana asalnya, ini adalah kebiasaan favorit di banyak negara.

Menurut tradisi Yahudi, Mesias akan masuk melalui gerbang ini dengan menunggang keledai putih. Sejak saat penghancuran Kuil, orang-orang Yahudi datang ke tembok untuk berdoa untuk pembangunan kembali tembok, kuil, dan Gerbang Timur. Batu karang yang terletak di dalam Dome of The Rock Shrine ini dipercaya sebagai lokasi di mana Abraham datang untuk mengorbankan putranya, Ishak.

Ini terletak tepat di sebelah kiri gerbang di Temple Mount atau di sisi Barat. Mereka berdoa agar Roh Tuhan kembali ke kota. Mereka menunggu Mesias datang melalui gerbang ini meminta Rahmat bagi umatnya. Mereka menyebut gerbang itu, “Gerbang Belas Kasihan.”

Bagi umat Islam, ini adalah Gerbang Emas. Masing-masing dari dua pintu memiliki namanya sendiri. Pintu Selatan adalah Pintu Rahmat dan pintu Utara adalah Pintu Pertobatan. The Dome of The Rock Shrine memiliki kubah besar yang indah. Itu terletak di sebelah kiri gerbang di Temple Mount.

Dome of The Rock dibangun sebagai tempat suci. Ini bukan Masjid Islam yang khas. Batu itu adalah pusat dari kuil. Itu dianggap sebagai pusat dunia. Penganut Islam menganggap ini sebagai tempat di mana Muhammad naik ke surga. Peziarah Muslim melakukan perjalanan untuk melihat Situs Suci ini sepanjang tahun, terutama selama Hari Raya mereka.

Sejarawan dan Arkeolog menganggap ini sebagai salah satu penggalian terpenting saat ini di bawah Tembok Timur. Mereka berharap untuk menemukan lebih banyak lagi harta karun Temple Mount. Para pekerja telah berhasil mengungkap banyak misteri yang terletak di bawah Gerbang Timur dan Bukit Bait Suci. Salah satu harta paling menarik yang ditemukan adalah penemuan Kandang Salomo.

Kandang Salomo dibangun dengan batu Herodian daur ulang. Herodes tidak mengizinkan adanya gangguan di Gerbang Timur atau pembangunan kembali serambi di Tembok Timur. Ini menempatkan pembangunan struktur ini setelah pembangunan Tembok Herodian.

Tembok Herodian selesai pada tahun 66 M. Meskipun Tentara Salib menyebut struktur melengkung yang indah ini Kandang Salomo, banyak arkeolog percaya bahwa mereka kemungkinan besar tidak dibangun pada masa Raja Salomo. Arkeolog lain memperkirakan struktur ini berasal dari zaman Kuil Kedua.

Saat ini, sejak tahun 1990-an, para arkeolog tidak lagi menganggap mereka sebagai kandang 'Salomo'. Mayoritas arkeolog dan ekskavator dari Universitas Tel Aviv sekarang percaya bahwa istal dibangun pada abad kesembilan atau kedelapan SM. Ini tanggal mereka ke Kerajaan Israel.

Terlepas dari kapan mereka dibangun, mereka adalah struktur yang indah. Mungkin saat penggalian ini berlanjut, kita akan mengetahui dengan pasti, suatu hari nanti, siapa yang membangunnya dan kapan. Untuk saat ini, ini adalah salah satu misteri besar Tembok Timur.

Di belakang Gerbang Timur, terdapat sebuah rumah jaga dan satu set tangga menuju ke tingkat atas Temple Mount. Temple Mount telah menjadi Situs Bersejarah Yahudi selama lebih dari 4,000 tahun. Di dalam rumah jaga terdapat dua tiang Romawi kuno yang indah dan artefak lainnya. Gerbang ini berasal dari zaman periode Bizantium. Gerbang itu kemungkinan besar dibangun pada abad ke-6 atau ke-7 Masehi.

Tampaknya dibangun di atas reruntuhan Gerbang Kuil Kedua. Gerbang ini telah disegel sejak abad ke-16. Sisi barat tembok dan gerbang terlihat dari Temple Mount. Ada juga Pemakaman Muslim di sisi barat tembok.

Para rabi percaya bahwa seorang pemimpin militer yang perkasa akan dikirim dari Tuhan untuk membebaskan kota dari dominasi asing. Yahudi ortodoks percaya dia akan memasuki Gerbang Timur. Pemakaman Muslim dibangun oleh umat Islam dalam upaya untuk menghalangi kembalinya pemimpin militer ini. Mereka percaya bahwa tidak ada orang suci yang akan memasuki kuburan. Namun, menurut kepercayaan Yahudi, hal ini tidak akan menghentikan kembalinya Mesias melalui Gerbang Timur.

Saat berada di Gerbang Timur, pastikan untuk melihat semua gerbang indah yang mengelilingi Kota Suci ini. Ada total delapan gerbang dan sebagian besar digunakan setiap hari untuk memberikan akses ke kota kuno ini. Gerbang ini memberikan akses harian ke semua Situs Suci, pasar, Sinagoga, dan Masjid.

Di sisi barat laut, ada Gerbang Damaskus. Ini dianggap sebagai pintu masuk utama ke kota. Itu mengarah ke Kota Nablus, dan pada zaman kuno itu berlanjut ke Damaskus di Suriah. Di sisi Utara adalah Gerbang Herodes dan di tembok Timur Laut adalah Gerbang Singa. Gerbang Singa mengarah ke Via Dolorosa, yang bagi banyak orang Kristen adalah salah satu hal terpenting untuk dikunjungi di Yerusalem. Ini adalah rute yang dilalui Yesus saat dia dituntun untuk disalibkan. Ini adalah rute utama bagi peziarah Kristen.

Di sisi selatan Tembok Barat, Anda akan menemukan Gerbang Kotoran. Gerbang yang sekarang dibangun oleh Kesultanan Utsmaniyah dan berada di ujung Selatan Tembok Barat. Ini adalah jalan utama untuk memasuki Tembok Barat, disebut juga Tembok Ratapan. Ini adalah situs ziarah utama, terutama bagi peziarah Yahudi. Padahal setiap hari dikunjungi oleh peziarah yang mewakili semua agama besar. Di Barat Daya, sisinya adalah Gerbang Sion. Ini adalah gerbang utama menuju Kawasan Yahudi.

Di sisi barat kota tua adalah Gerbang Jaffa. Itu berasal dari kekaisaran Ottoman abad ke-16. Ini adalah gerbang utama yang digunakan untuk bolak-balik antara bagian Barat dan Timur kota. Ada juga Gerbang Baru di Tembok Barat. Itu dibangun untuk memberikan akses mudah antara Biara, yang terletak di luar tembok, dan Kawasan Kristen. Itu dibangun pada tahun 1889.

Masing-masing gerbang ini memberikan pemandangan Kota Suci yang berbeda. Mereka masing-masing mengarah ke Tempat Suci utama dan pasar yang fantastis. Sementara Gerbang Timur adalah fokus utama dari masing-masing dari tiga agama besar, masing-masing dari delapan gerbang ini unik dan penting secara historis.

Saat Anda menjelajahi area di sekitar gerbang yang megah ini, Anda akan melihat banyak pasar dan sinagoga. Anda juga akan melakukan perjalanan antara masing-masing dari empat perempat kota kuno. Perempatan Yahudi, Perempatan Armenia, yang seluruhnya terdiri dari orang-orang Armenia, Perempatan Muslim, dan Perempatan Kristen semuanya membentuk kota kuno ini. Christian Quarter sebagian besar terdiri dari orang-orang Kristen Arab. Beberapa denominasi membentuk kuartal itu. Ortodoks Yunani, Ortodoks Armenia, Ortodoks Suriah, Koptik, dan lainnya semuanya hidup bersama di dalam Christian Quarter.

Ada banyak sinagoga kuno, gereja, dan masjid di kawasan ini. Itu membuat jalan-jalan yang menyenangkan hanya dengan berjalan-jalan di kota kuno dan menjelajahi banyak pasar yang berbeda. Setiap kuartal memiliki pasar utama yang melayani kebutuhan spesifik dari kuartal tersebut. Anda akan menemukan pakaian dan kain, kebutuhan rumah tangga, dan barang antik. Hampir semua yang Anda inginkan ada di pasar ini.

Ada banyak hotel di dekat kota tua. Jika Anda berencana untuk menghabiskan sebagian besar waktu Anda di kota tua, Anda mungkin ingin mempertimbangkan kota-kota yang paling dekat dengan tembok. Ada juga beberapa hotel di kota tua. Beberapa hotel besar di kota tua adalah:

Hotel Hashimi
Suq Khan El Zeit st. tidak 73
Kota Tua-Via Dolorosa, Yerusalem, 72077
+972 2 628

Hashimi Hotel berjarak 4 menit berjalan kaki ke Gereja Makam Suci, sebuah Situs Suci utama. Hanya 11 menit berjalan kaki ke halte trem Gerbang Damaskus. Masjid Al-Aqsa dekat dengan halte Trem. Jaraknya tidak jauh dari Temple Mount.

Ini adalah hotel yang santai. Setiap kamar dilengkapi dengan barang antik dan sebanyak lima tamu diperbolehkan dalam satu kamar. Kamar memiliki kulkas mini, TV, dan Wi-Fi dengan biaya tambahan. Kamar asrama juga tersedia. Ini adalah fasilitas Bintang 4.5. Ada restoran kasual di hotel.

Hostel Gerbang Rantai
Sha'ar ha-Shalshelet St 155,
Yerusalem, 97500
+972 54 436

Asrama adalah tempat tidur dan sarapan. Itu terletak di sisi lain dari Temple Mount dekat dengan Tembok Barat. Hal ini juga jarak pendek ke Gereja Kristus.

Rumah Sephardic
1 Batei Mahase St, Yerusalem
+972 2 628

Ini adalah Hotel Butik di Kota Tua. Itu kelas atas dan dilengkapi dengan banyak barang antik berkualitas dengan lukisan Yahudi kuno yang indah dalam tradisi Sephardic. Ini adalah hotel bintang 5 dan dekat dengan segala sesuatu di Kota Tua.

Ada banyak hotel dan hostel lain di Kota Tua, meskipun ini adalah beberapa yang paling dekat. Jika Anda ingin dekat dengan berbagai gerbang, Temple Mount, Tembok Barat, dan terutama Gerbang Timur yang indah, maka hotel-hotel dekat ini akan memberikan akses mudah.

Untuk semua alasan di atas, Gerbang Timur Kota Tua Yerusalem, dianggap sebagai Situs Suci. Setiap tahun dikunjungi oleh peziarah dari ketiga agama besar, serta sejarawan, dan pelancong lain dari seluruh dunia. Saat membuat rencana perjalanan Anda ke Yerusalem, Anda perlu menyertakan waktu untuk menjelajahi Tembok Barat, Bukit Bait Suci, Kubah Batu, dan Gerbang Timur. Pastikan untuk menjelajahi kedelapan gerbang, Tembok Timur dan Bukit Bait Suci. Misteri hari kemarin ada dimana-mana. Apa yang kamu tunggu? Pesan petualangan Yerusalem Anda hari ini! Gerbang Timur sedang menunggu Anda untuk menemukan misteri dan harta karunnya.

Tinggalkan Balasan